IFJ Mendesak Presiden Terpilih Maladewa Untuk Menjamin Kebebasan Pers

Siaran Pers IFJ

SATUBMR,MALADEWA, – Kandidat Partai Demokrasi Rwanda (MDP) Ibrahim Mohamed Solih telah memenangkan pemilihan presiden Maladewa 2018 yang mengalahkan presiden saat ini Abdulla Yameen. Federasi Jurnalis Internasional (IFJ) memberi selamat kepada presiden terpilih, Solih, dan mendesaknya untuk memenuhi janji pemilihannya untuk memastikan kebebasan pers dan kebebasan media.

Dalam sebuah pernyataan pers pada 24 September, Kementerian Luar Negeri mengatakan bahwa ‘Komisi Pemilihan Maladewa telah mengumumkan hasil sementara pemilihan untuk memilih Presiden Maladewa, selama lima tahun ke depan’ dan bahwa ‘Solih memenangkan pemilihan setelah menerima 134.616 suara ‘.

Presiden Yameen, kandidat Partai Progresif Maladewa, menerima 96.132 suara setelah 89,22 persen pemilih memberikan suara pada pemilihan 23 September. Menurut undang-undang pemilihan Maladewa, hasil resmi hanya akan diumumkan setelah proses verifikasi semua kotak suara, tetapi harus diumumkan dalam waktu tujuh hari.

Baca Juga:   Perawat Cantik Ini Tewas Tertembak di Perbatasan Gaza

Selama kampanye, Solih berjanji untuk ‘membuka penyelidikan terhadap hilangnya jurnalis Ahmed Rilwan, pembunuhan blogger Yameen Rasheed, mencabut tindakan anti-fitnah kejam dan memastikan kebebasan pers’.

Yameen Rasheed, seorang blogger kritis dan aktivis media sosial berusia 29 tahun yang mengadvokasi penegakan hukum, hak asasi manusia dan keadilan sosial, dibunuh secara brutal pada 23 April 2017.

Pada tanggal 9 Agustus 2016, Parlemen Maladewa mengesahkan UU Anti-Pencemaran Nama Baik yang mengkriminalisasi ucapan, ucapan, dan tindakan pencemaran nama baik; dan memberdayakan otoritas negara untuk mematikan media karena kontennya yang ‘mencemarkan’. Undang-undang ini mencakup denda antara MVR 25.000 (US $ 1.621) hingga MVR 2 juta (US $ 130.000) atau hingga enam bulan penjara. Oposisi yang selaras dengan Raajje TV telah berulang kali didenda di bawah hukum.

Baca Juga:   Ini Dia Orang Terkaya Dunia Tahun 2018

Jurnalis Ahmed Rilwan Abdulla telah hilang sejak 8 Agustus 2014. Penyelidikan atas kepergiannya itu tetap lambat tanpa kemajuan substansial, dan tuduhan menutup-nutupi dan kelalaian oleh polisi, dengan film dokumenter Al Jazeera yang menunjuk jari pada peran Presiden Yameen.

IFJ mengatakan: “Kami memberi selamat kepada presiden terpilih Maladewa Ibrahim Mohamed Solih atas kemenangannya. Kami mengambil kesempatan ini untuk mengingatkan dia tentang janji pemilihannya untuk mendukung kebebasan pers dan mendesaknya untuk melihat ini melalui. Perubahan dalam pemerintahan adalah kesempatan untuk reformasi di Maladewa, untuk mengakhiri budaya impunitas atas kejahatan terhadap jurnalis dengan investigasi terhadap hilangnya Ahmed Rilwan dan pembunuhan Yameen Rasheed. Media di Maladewa harus dapat bekerja dengan bebas, mandiri, dan tanpa rasa takut. ”

 

Tim satubmr

Close